Selasa, 16 November 2010

Gau Jal Adalah Air Kencing Sapi Yang Jadi Bahan Minuman di India

06.00



Pernahkan Anda meminum urine sapi? Mungkin pertanyaan ini akan membuat kita mual. Membayangkannya saja sudah jijik, apalagi meminumnya. Namun, di India minuman ini benar-benar ada, benar-benar berbahan urine sapi meski tidak pesing.

Adalah Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS), salah satu kelompok budaya Hindu terkemuka di India, yang mencoba mengembangkan penemuan tersebut. Mereka melakukan riset di Haridwar, kota suci yang terletak di kawasan Sungai Gangga.

Hasilnya, sebuah minuman kesehatan alternatif yang berasa seperti minuman ringan. Diharapkan temuan minuman ini bisa menyaingi dua merek cola yang sudah tenar, Coke dan Pepsi. Mereka memberinya nama Gau Jal alias Air Sapi.

Selama ini masyarakat Hindu India memuja sapi dan mengeramatkannya. Sapi tidak boleh disembelih atau dimakan dagingnya. Namun, produk turunan yang terbuat dari susu sapi boleh diolah menjadi beragam produk. Tak terkecuali urine dan kotoran sapi.

Masyarakat setempat bahkan telah mengonsumsi keduanya selama bertahun-tahun. Mereka memang tidak meminum atau memakannya bulat-bulat. Namun, mencampurkannya dalam minuman, dengan tujuan menambah kesehatan mereka.

Di beberapa negara bagian India, kotoran dan urine sapi dijual di toko-toko setempat, bersaing dengan produk susu dan yogurt. Sebuah perusahaan makanan kesehatan India mencampurkannya ke dalam bubur, pasta gigi, dan minuman tonik.

Kedua bahan ini diyakini bisa menyembuhkan beberapa penyakit, seperti liver, diabetes, dan kanker. Urine sapi ditengarai memiliki bahan-bahan desinfektan, sementara kotoran sapi di beberapa desa dipergunakan sebagai pembersih dan antiseptik lantai.

Kini, RSS yang menyulap urine menjadi minuman ringan berharap produk mereka bisa diterima luas di masyarakat.

"Kami mendefinisikan gau ark (urin sapi) menjadi gau jal (air sapi) yang memiliki bahan potensial untuk menyembuhkan beberapa penyakit. Kami mengembangkan sebuah formula minuman ringan dengan gau jal sebagai bahan dasarnya. Saat ini formula tersebut tengah dikirim ke laboratorium di Luknow untuk dicoba," kata Om Prakash, Direktur Cow Protection Department RSS.

Timnya kini sedang memfokuskan diri dalam hal pengepakan dan pendistribusiannya. Mereka juga sibuk mencari cara penyajian yang tepat saat mengonsumsi gau jal, terutama selama musim panas. Dikhawatirkan karena suhu yang tinggi menyebabkan minuman tersebut menjadi bau.

"Ini menjadi penemuan revolusioner. Selama bertahun-tahun urin sapi memiliki potensi medis yang tinggi. Penemuan-penemuan terus berkembang hingga akhirnya penemuan menjadi minuman dingin. Ini akan membuktikan betapa tinggi kedudukan sapi di budaya India," ujar Prakash.

Written by

0 komentar:

Poskan Komentar

 

© 2014 jelajahunik. All rights resevered. Designed by Template

Back To Top