Jumat, 09 September 2011

20 Spesies mengejutkan dari 20 Tahun Terakhir

13.26

 
Quote:
Spoiler for penampakan 1:

Return of the Jedi

Ini kelelawar berhidung tabung hanyalah salah satu dari sekitar 200 spesies yang ditemui selama dua ekspedisi ilmiah untuk Papua New Guinea pada tahun 2009.

Meskipun terlihat pada ekspedisi sebelumnya, kelelawar belum didokumentasikan secara resmi sebagai spesies baru, atau bahkan nama. Seperti kelelawar buah yang lainnya, meskipun, itu menyebar biji dari buah dalam diet, mungkin membuat mamalia terbang sangat penting untuk ekosistem hutan hujan tropis.

Pada intinya, ekspedisi ke Papua New Guinea Nakanai dan pegunungan Muller menemukan 24 spesies baru katak, 2 baru mamalia , dan hampir seratus serangga baru .
Quote:
Spoiler for penampakan 2:

Emperor of the Scorpions
Dalam foto selama ekspedisi RAP 2006 di Ghana , Afrika kalajengking 'kaisar s merupakan salah satu yang terbesar di dunia-tapi tidak berbisa.
8-inch-panjang arakhnida yang berbisa, tetapi racun mereka tidak terlalu berbahaya bagi orang-dan bahkan mungkin membantu.

karena racunnya mengandung senyawa. saat ini sedang diuji untuk penggunaan di masa depan untuk memerangi obat penyakit jantung termasuk aritmia, menurut Conservation International.
Quote:
Spoiler for penampakan 3:

A Whisker Away From Obscurity

17 Desember 2007 Mammal ahli Martua Sinaga memegang 3-pon (1.4 kilogram) tikus yang mungkin spesies baru bagi ilmu pengetahuan. Tikus itu ditemukan di Pegunungan Foja terpencil di bagian barat New Guinea, Indonesia , pada ekspedisi Juni 2007.

Para peneliti dari Conservation International dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia sebelumnya telah menemukan beberapa spesies baru tanaman dan hewan selama perjalanan ke kawasan hutan hujan asli pada tahun 2005.

Ketika tim kembali ke Fojas musim panas ini, mereka menemukan tikus bersama dengan possum kerdil yang juga bisa menjadi spesies yang sebelumnya tidak tercatat.

"Tikus raksasa ini sekitar lima kali ukuran tikus kota khas," kata Kristofer Helgen, seorang ilmuwan dengan Smithsonian Institution di Washington, DC, dalam sebuah pernyataan pers. "mereka tidak takut manusia, itu ditunjukan dengan datangnya ke kamp beberapa kali selama perjalanan."
Quote:
Spoiler for penampakan 4:

Composting "Cockroach"

Dinamai penemunya, Konservasi Internasional blattodean serangga ini ditemukan pada tahun 2002 di sebuah gua tunggal di Guinea 's Simandoa jangkauannya-masih satu-satunya tempat ini yang relatif banyak kecoa Afrika diketahui hidup.

Conservation International "Misi baru ini menunjukkan sifat yang menyediakan jasa ekosistem yang menguntungkan manusia," kata Alonso, mencatat bahwa blattodean adalah contoh utama.

"Orang tidak suka kecoa, tetapi mereka memberikan layanan yang sangat penting dalam mengurai detritus menjadi unsur hara."
Quote:
Spoiler for penampakan 5:

Dinospider
dinospiders Atewa merupakan bagian dari garis keturunan arakhnida yang nyaris tidak berubah pada 300 juta tahun sebelum dinosaurus hidup di Bumi.

Makanannya rayap kecil dan larva semut, kehidupan makhluk ini berada di crablike di Ghana Atewa Range Hutan Reserve, dimana spesies ini ditemukan pada tahun 2006. lebarnya hanya 0,4 inci (11 mm), dinospider Atewa masih hidup anggota terbesar kelompok kecil dari 57 spesies yang dikenal.
Quote:
Spoiler for penampakan 6:

Do-gooding Dragon
The eliseva Platycypha capung ini mungkin tinggal di sekitar aliran Sungai Kongo Basin dimana spesies baru ditemukan pada tahun 2004. Jika demikian, mereka cenderung berada di perairan Afrika.

Capung merupakan kunci indikator kualitas air, karena keturunannya, dari peri air, mereka memerlukan populasi serangga lain dan makhluk air untuk memberinya makan.

Capung juga menjaga populasi nyamuk di cek dengan memberi makan pada hama sebagai orang dewasa-dan bahkan sebagai larva.
Quote:
Spoiler for penampakan 7:

Sticking Points
Berangkat dari hutan Kamboja, ini pancing besar (0.6-inch-long/1.5-centimeter-long) semut menembus predator dengan duri yang melengkung, yang juga dapat membentuk semacam-sistem keamanan diri.

"Ketika mereka sampai terganggu, mereka akan mengelilingi si pengganggu, dan membentuk kaitan, sehingga mereka membentuk semacam formasi, tikar defensif di atas sarang. Hal ini dapat efektif meskipun mungkin tidak disengaja, "kata Alonso.
Quote:
Spoiler for penampakan 8:

Follow Your Nose
ini benar-benar spesies baru ditemukan para ilmuwan Conservation International, bukan sebaliknya. Yang disebut Pinokio katak-ini muncul di kantong beras di perkemahan ekspedisi RAP di Indonesia 's remote Foja Mountains di tahun 2008.

tonjolan hidung panjang, katak berdiri tegak ketika laki-laki memanggil namun deflates menggantung ke bawah selama masa aktif. Para ilmuwan masih memilah tujuan dari embel-embel yang tidak biasa tersebut.
Quote:
Spoiler for penampakan 9:

The Better to See You With
Katak ini (panjang 15-sentimeter) di ketinggian pohon 6-inci-sangat lama matanya besar-lebih baik untuk survei padang gurun tinggi di Papua New Guinea, dimana spesies baru ditemukan pada tahun 2008 di samping sebuah sungai gunung.

Seperti spesies lain dari genus Nyctimystes, katak baru ini ditemukan bertelur di bawah batu yang sangat jelas, di perairan berjalan. Setelah menetas menjadi berudu, mereka menggunakan mulut seperti pengisap besar untuk melampirkan diri untuk batuan streambed dan merumput tanpa hanyut.
Quote:
Spoiler for penampakan 10:

Heavyweight Chomp
rentang kaki hampir satu kaki (30 cm) dan tipping timbangan di beberapa 6 ons (170 gram), Guyana goliath 'spider adalah spesies laba-laba terberat di dunia.

meskipun mereka telah dikenal untuk mengatasi pemangsa yang lebih besar seperti kadal dan ular berbisa.

laba-laba ini juga menyediakan bisa di taring-yang tidak mematikan bagi manusia-dan rambut rambut kecilnya sangat menyengat, dimana binatang dapat digunakan pada jenis awan untuk menghalangi serangan.
Quote:
Spoiler for penampakan 11:

Goooooooooola!
Burung malimbe Gola terlihat di Guinea tenggara's Diecke Hutan, rumah bagi salah satu dari tiga populasi diketahui dari spesies ini.

spesies Burung ini jarang ditemukan diantara ribuan burung yang terlihat. sama sekali baru untuk ilmu-RAP survey yang telah melihat selama 20 tahun terakhir.

Conservation International pendiri Peter Seligmann telah menggambarkan sebuah ekspedisi RAP khas sebagai "tim SWAT ekologi yang secara akurat dapat menilai kesehatan ekosistem di sebagian kecil dari waktu yang biasanya akan mengambil."
 
Spoiler for penampakan 12:

Ambush Predator
Piotr entomologi Naskrecki ditemukan, dinamakan, dan di potret RAP begitu disebut tonggeret, atau rapidoaestima Brachyamytta, pada survei 2002 di Ghana dan Guinea. untuk jenis predator yang cara menyergapnya biasanya melekat pada sisi bawah daun dan menunggu serangga.

"Kami berfokus pada mendapatkan di sana dengan cepat untuk mempelajari apa yang ada di sana dan mencoba untuk menyimpan hal-hal yang sebelum mereka pergi," kata Alonso.
Quote:
Spoiler for penampakan 13:

Eyes Without a Face
Spotted difoto di Pegunungan Guyana Acarai pada tahun 2006, tonggeret merak sering menggunakan warna yang unik untuk mencegah predator dengan dua cara yang sangat berbeda.

Saat istirahat, tonggeret menyerupai daun mati. Jika mendekat, Namun, sayapnya mengungkapkan bintik eyelike dan melompat penuh semangat, tampaknya untuk meniru burung mematuki kepala besar calon penyerangnya.
Quote:
Spoiler for penampakan 14:

Shocking Discovery
Ditemukan di Indonesia pada tahun 2006, ini spesies baru ikan flasher, Paracheilinus Nursalim, sangat penting untuk ritual pacaran berwarna-warni. Male ikan flash "listrik" warna (di foto) untuk mendapatkan perhatian betina di dekatnya.

Laki-laki tidak kimpoi kemudian pergi meninggalkan betina, namun ikan-(ayah) dikenal untuk menjaga telur dan kadang-kadang bahkan larva.
Quote:
Spoiler for penampakan 15:

Far-out Find
Di rumah di kanopi hutan hujan, "ET salamander" pertama kali ditemukan pada ekspedisi RAP 2009 kepada tepuis, atau datar pegunungan, dari selatan Ekuador .

hewan ini lebih panjang dibandingkan jari telunjuk manusia, binatang Amerika Selatan memiliki selaput pada kakinya, yang digunakan tidak untuk berenang tapi untuk mencengkeram daun saat mendaki.

Lain out-of-adaptasi dunia ini-: kemampuan untuk bernapas melalui kulit-tidak diperlukan paru-paru.
Quote:
Spoiler for penampakan 16:
Sympathy for the Devil
ditemukan di pulau Afrika Madagaskar pada tahun 1998,spesies ini tampak jahat dia adalah kadal tokek setan berekor-daun, yang pertama kali dijelaskan oleh para ilmuwan pada tahun 1888.

namun sayang tokek tersebut di jual oleh para kolektor hewan aneh dengan harga tinggi.

Pada tahun 2004, efek dari perdagangan telah membantu semua spesies Uroplatus pada daftar sepuluh spesies yang paling terancam oleh perdagangan satwa liar , yang disusun oleh internasional kelompok konservasi WWF .

Namun tokek setan masih tersebar luas di hutan Madagaskar, menurut Conservation International.
Quote:
Spoiler for penampakan 17:

Sweet Beak
The honeyeater berasap ditemukan pada tahun 2005 di Pegunungan Foja di Indonesia, di mana spesies baru tinggal di dataran tinggi beberapa 5445 kaki (1.650 meter) di atas permukaan laut.

Seperti namanya, honeyeater yang memang memakan nektar, dan memainkan peran penting dalam penyerbukan bunga. Meskipun sangat penting burung spesies ini low profile dan jarang terdengar bersuara.
Quote:
Spoiler for penampakan 18:

Orally Fixated
Ini spesies baru ikan patin suckermouth, kwinti Pseudancistrus, terdapat di sungai pertengahan bahkan di perairan mengalir cepat Suriname 's Coppename, di mana spesies ini pertama kali ditemukan pada tahun 2005.

di Amerika Selatan ikan ini menggunakan mulut dan gigi untuk makan pada hamparan invertebrata, detritus, dan ganggang dengan memutar bagian atas dan bawah rahangnya untuk mengikis substrat untuk potongan yang sangat lezat.
Quote:
Spoiler for penampakan 19:

Ant of a Different Stripe
spesies harimau semut ini terlihat di Papua New Guinea pada 2009.

"Ini sangat menarik karena semut itu bergaris-garis seperti harimau," kata Alonso. "Jika [Anda melihat] dalam ranting membusuk adalah tempat tinggalnya, Anda bisa melihat mengapa-ranting yang tampak seperti itu juga, karena bagian itu adalah busuk atau berjamur, sehingga benar-benar memadukan masuk"

Semut kecil juga merupakan predator tangguh untuk ukuran, menggunakan rahang yang kilat-cepat snare invertebrata kecil. Semut juga menggunakan rahang mereka untuk membawa pupa mereka sendiri, seperti yang terlihat dalam gambar ini.
Quote:
Spoiler for penampakan 20:

Walking Shark
Sebuah hiu berjalan mencari kesempatan di dataran Teluk Cenderawasih di Indonesia pada tahun 2006. Meskipun spesies baru ini bisa berenang, ikan ini sering menggunakan sirip untuk "berjalan" di sepanjang terumbu karang.

Salah satu sensasi terbesar dari 20 tahun pertama penelitian RAP, hiu intrik ntrik ini dipercaya oleh para ahli biologi bahwa berjalan hiu mungkin model-model untuk binatang pertama yang membuat transisi dari laut ke darat.

http://www.kaskus.us/showthread.php?t=9398883

Written by

0 komentar:

Poskan Komentar

 

© 2014 jelajahunik. All rights resevered. Designed by Template

Back To Top