banner

Senin, 18 Maret 2013

"Alien Hand Syndrome" Penyakit Aneh Tangan Menyerang Tubuhnya Sendiri

14.19



Alien Hand Syndrome kadang-kadang juga disebut secara sinonim dengan tangan anarkis atau Dr Strangelove syndrome, adalah gangguan neurologis di mana tangan orang yang menderita tersebut seperti punya pikiran sendiri. Sindrom tangan alien yang terbaik didokumentasikan dalam kasus di mana seseorang memiliki dua belahan otak mereka yang beroperasi secara terpisah. Hal ini terjadi pada beberapa kasus setelah operasi otak , Stroke , infeksi , tumor, pembengkakan pembuluh darah dan kondisi otak tertentu degeneratif seperti penyakit Alzheimer dan penyakit Creutzfeldt-Jakob. daerah lain dari otak yang berhubungan dengan sindrom tangan alien adalah frontal , oksipital dan lobus parietal .

Anarchic hand syndrome dan Alien Hand Syndrome adalah dua gangguan yang serupa namun terpisah. Dalam keduanya ada gerakan yang tidak diinginkan, tetapi tujuan dan otonom dari ekstremitas atas dan konflik intermanual. Anarchic hand syndrome biasanya didiagnosis sebagai lawan Alien Hand Syndrome karena cenderung lebih dikaitkan dengan gangguan motorik sebagai pasien menyadari tangan saat mereka tetapi frustrasi oleh tindakan yang tidak disengaja. Pada Alien Hand Syndrome individu cenderung menampilkan lebih sensorik defisit karena mereka menjauhkan diri dari tangan dan tindakannya, sering berkomentar pada perilaku sisi seolah-olah itu bukan milik mereka.

Salah satu kasus dialami oleh Karen Byrne 55 tahun di New Jersey, yang menderita Alien Hand Syndrome.
Tangan kirinya, dan kadang-kadang kaki kirinya, berperilaku seolah-olah itu di bawah kendali sebuah mahluk asing. kondisi Karen sangat menarik, bukan hanya karena hal tersebut sangat aneh tapi karena memberitahu kita sesuatu yang mengejutkan tentang bagaimana otak kita sendiri bekerja. Dilansir forumviva.

Ini dimulai setelah Karen menjalani operasi di usia 27 untuk mengontrol epilepsi-nya, yang telah mendominasi hidupnya sejak ia berusia 10 tahun. Operasi untuk menyembuhkan epilepsi biasanya melibatkan identifikasi dan kemudian memotong bagian kecil dari otak, di mana sinyal listrik abnormal berasal.

Ketika ini tidak bekerja, atau ketika daerah yang rusak tidak dapat diidentifikasi, pasien dapat ditawarkan sesuatu yang lebih radikal. Dalam kasus Karen ahli bedah dia memotong corpus callosum-nya, sebuah band dari serat saraf yang membuat dua bagian dari otak dalam kontak konstan.

Hasil operasi epilepsi dengan Memotong corpus callosum Karen sembuh, tetapi meninggalkan dia dengan masalah yang sama sekali berbeda. Karen mengatakan kepada saya bahwa awalnya segalanya tampak baik-baik saja. Lalu para dokter melihat beberapa perilaku yang sangat aneh.

“Dr O’Connor mengatakan ‘Karen apa yang kamu lakukan, tangan Anda melepaskan pakaian Anda?”. Sampai dia mengatakan bahwa saya tidak tahu bahwa tangan kiri saya membuka kancing kemeja saya.

“Jadi saya mulai memasang kancing baju saya kembali dengan tangan kanan, begitu aku berhenti, tangan kiri mulai membuka kancing. Maka ia segeral melakukan panggilan darurat melalui ke salah satu dari dokter lain. Dan berkata, ‘Mike kau harus segera berada disini, kita punya masalah ‘. ”

“Aku menyalakan sebatang rokok, dan di taruh di asbak, dan kemudian tangan kiri saya akan mematikan rokok tersebut. Ini akan mengambil barang-barang keluar dari tas saya dan saya tidak akan menyadari begitu aku akan berjalan. banyak hal sebelum aku menyadari apa yang terjadi. ”

Masalah Karen disebabkan oleh perebutan kekuasaan terjadi di dalam kepalanya. Sebuah otak yang normal terdiri dari dua belahan yang berkomunikasi satu sama lain melalui corpus callosum.

Belahan kiri, yang mengontrol lengan kanan dan kaki, cenderung berada di tempat kemampuan berbahasa berada. Belahan kanan, yang mengontrol lengan kiri dan kaki, sebagian besar bertanggung jawab untuk kesadaran spasial dan pola mengakui. Biasanya otak kiri lebih analitis mendominasi, setelah final mengatakan dalam aksi yang kita lakukan. (jelajahunik)

Penemuan dominasi hemispherical berakar pada tahun 1940-an, ketika dokter bedah pertama kali memutuskan untuk mengobati epilepsi dengan memotong corpus callosum. Setelah mereka telah pulih, pasien tampak normal. Tapi di kalangan psikologi mereka menjadi legenda.

Itu karena pasien akan, pada waktunya, mengungkapkan sesuatu yang bagi saya benar-benar mengherankan, dua bagian otak kita masing-masing berisi semacam kesadaran yang terpisah. Setiap belahan akan mampu mandiri.
 

Written by

0 komentar:

Poskan Komentar

 

© 2014 jelajahunik. All rights resevered. Designed by Template

Back To Top